Trump: Program Nuklir Korea Utara ‘Sangat, Sangat Maju’

Kamis, 12 Oktober 2017

RedaksiIslam.com, WASHINGTON – Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa program nuklir dan rudal Korea Utara sekarang “sangat, sangat maju,” dan menyalahkan Presiden Barack Obama dan yang lainnya karena tidak berbuat cukup untuk menahannya.

“Ini seharusnya ditangani 25 tahun yang lalu, seharusnya ditangani 20 tahun yang lalu, dan 10 tahun yang lalu, serta 5 tahun yang lalu,” kata Trump kepada Fox News dalam sebuah wawancara dengan Sean Hannity pada hari Rabu.

“Seharusnya banyak ditangani – bukan hanya Obama, tapi tentu saja Presiden Obama seharusnya menjaganya. Sekarang, pada titik di mana ini sangat, sangat maju,” tambahnya. “Sesuatu harus dilakukan, kita tidak bisa membiarkan ini terjadi.”

Bulan lalu, Dr. Abdul Qadeer Khan, ayah dari program senjata nuklir Pakistan, juga mengatakan bahwa nuklir Korea Utara sangat canggih, dan jauh lebih baik daripada Pakistan.

“Ilmuwan mereka sangat cakap, dan kebanyakan dari mereka pernah belajar di Rusia,” kata Khan kepada BBC Urdu, menurut terjemahannya yang diterbitkan oleh Dawn.

Khan memberikan komentar pada 4 September, sehari setelah Korea Utara mengatakan bahwa mereka berhasil menguji bom hidrogen.

“Bom hidrogen jauh lebih kuat daripada bom atom. Misalnya, sebuah bom atom dapat menghancurkan daerah tersebut dalam radius 1,5 sampai dua kilometer, namun sebuah bom hidrogen dapat menghancurkan seluruh kota,” kata ilmuwan tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, ketegangan antara Amerika Serikat dan Korea Utara telah meningkat ke tingkat yang lebih tinggi. Trump sering menyerang pemimpin Korea Utara secara verbal, dan berulang kali mengancam tindakan militer terhadap negara Asia.

Melanjutkan retorika agresifnya terhadap pejabat Korea Utara akhir pekan lalu, Trump mengklaim bahwa pendekatan diplomatik selama 25 tahun terakhir “belum berhasil” dan Pyongyang telah membuat “juru runding AS seperti orang bodoh.”

Dalam sebuah pidato di Majelis Umum PBB bulan lalu, Trump memperingatkan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bahwa Amerika Serikat jika diancam, akan “menghancurkan” bangsanya yang sebesar 26 juta orang.

Sebagai tanggapan, Kim mengatakan Trump akan “membayar mahal” karena mengancam untuk menghancurkan Korea Utara.

Dia menambahkan bahwa Trump adalah “nakal dan gangster yang suka bermain api,” yang “tidak berhak memegang hak preogatif dari sebuah komando tertinggi di negaranya.”

Kim menggambarkan presiden AS itu sebagai “gila mental” dan memperingatkan bahwa dia akan “membayar mahal” karena mengancam akan menghancurkan negaranya.

Bob Corker, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Republik, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The New York Times pada hari Minggu bahwa retorika Trump yang keras terhadap Korea Utara dan yang lainnya dapat menempatkan AS “menuju Perang Dunia III.”

Sementara itu, Senator Demokrat Brian Schatz dari Hawaii pada hari Minggu malam menyatakan kekhawatiran bahwa kebijakan Trump tentang penyerangan brutal melawan Korea Utara dapat membawa Amerika Serikat menuju perang tanpa disengaja.

Senator tersebut mengeluh bahwa presiden memperlakukan negara seperti “reality show” dan tindakan “seperti yang dia lakukan ‘The Apprentice’ atau sejenisnya.”

Korea Utara telah melakukan beberapa uji coba nuklir dan uji coba rudal untuk menanggapi ancaman AS terhadap negara tersebut.

Pemimpin Korea Utara memerintahkan produksi lebih banyak roket hulu ledak nuklir dan mesin roket pada bulan September, tak lama setelah Amerika Serikat menyarankan bahwa ancaman tindakan militer dan sanksinya berdampak pada perilaku Pyongyang. [ARN]

Dipersembahkan oleh : RedaksiIslam.com

Bagikan ke teman-temanmu yuk…

Add Comment

close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==